Wednesday, February 22, 2012

Adat Istiadat Suku Indonesia

Daftar suku-suku Indonesia
A
*       Suku Aceh                                          : Aceh kabupaten Aceh Besar
*       Suku Alas                                             : Kabupaten Aceh Tenggara
*       Suku Alor                                             : NTT Kabupaten Alor
*       Suku Ambon                                        : Kota Ambon
*       Suku Ampana                                      : Sulawesi Tengah
*       Suku Anak Dalam                                : Jambi
*       Suku Aneuk Jamee                              : Aceh Selatan, Kabupaten Aceh Barat Daya
*       Suku Aru                                              : Maluku Kepulauan Aru
*       Suku Asmat                                        : Papua
*       Suku Abung                                         : Lampung



B
*       Suku Bali Di Bali Terdiri :
*      Suku Bali Majapahit                : Sebagian Besar Pulau Bali
*      Suku Bali Aga                          : Karangasem Dan Kintamani
*       Suku Balantak                                     : Sulawesi Tengah
*       Suku Banggai                                      : Sulawesi Tengah Kabupaten Banggai Kepulauan
*       Suku Baduy                                          : Banten
*       Suku Bajau                                          : Kalimantan Timur
*       Suku Bangka                                        : Bangka Belitung
*       Suku Banjar                                         : Kalimantan Selatan
*       Suku Batak Di Sumatera Utara Terdiri :
*      Suku Karo                                : Kabupaten Karo
*      Suku Mandailing                     : Kabupaten Mandailing Natal
*      Suku Angkola                           : Kabupaten Tapanuli Selatan
*      Suku Toba                                : Kabupaten Toba Samosir
*      Suku Pakpak                            : Kabupaten Pakpak Bharat
*      Suku Simalungun                     : Kabupaten Simalungun
*       Suku Batin                                           : Jambi
*       Suku Bawean                                       : Jawa Timur Gresik
*       Suku Belitung                                      : Bangka Belitung
*       Suku Bentong                                      : Sulawesi Selatan
*       Suku Berau                                          : Kalimantan Timur Kabupaten Berau
*       Suku Betawi                                        : Jakarta
*       Suku Bima                                           : NTB Kota Bima
*       Suku Boti                                             : Kabupaten Timor Tengah Selatan
*       Suku Bolang Mongondow                   : Sulawesi Utara Kabupaten Bolaang Mongondow
*       Suku Bugis                                           : Sulawesi Selatan
*      Orang Bugis Pagatan              : Kalimantan Selatan, Kusan Hilir, Tanah Bumbu
*       Suku Bungku                                        : Sulawesi Tengah Kabupaten Morowali
*       Suku Buru                                            : Maluku Kabupaten Buru
*       Suku Buol                                            : Sulawesi Tengah Kabupaten Buol
*       Suku Buton                                          : Sulawesi Tenggara Kab. Buton & Kota Bau-Bau
*       Suku Bonai                                          : Riau Kabupaten Rokan Hilir
 D
*       Suku Damal                                         : Mimika
*       Suku Dampeles                                   : Sulawesi Tengah
*       Suku Dani                                            : Papua Lembah Baliem
*       Suku Dairi                                            : Sumatera Utara
*       Suku Dayak Terdiri :
*      Suku Dayak Ahe                      : Kalimantan Barat
*      Suku Dayak Bajare                  : Kalimantan Barat
*      Suku Dayak Damea                 : Kalimantan Barat
*      Suku Dayak Banyadu               : Kalimantan Barat
*      Suku Bakati                             : Kalimantan Barat
*      Suku Punan                              : Kalimantan Tengah
*      Suku Kanayatn             : Kalimantan Barat
*      Suku Dayak Krio                      : Kalimantan Barat Ketapang
*      Suku Dayak Sungai Laur          : Kalimantan Barat Ketapang
*      Suku Dayak Simpangh : Kalimantan Barat Ketapang
*      Suku Iban                                 : Kalimantan Barat
*      Suku Mualang                         : Kalimantan Barat Sekadau, Sintang
*      Suku Bidayuh                           : Kalimantan Barat Sanggau
*      Suku Mali                                : Kalimantan Barat
*      Suku Seberuang                      : Kalimantan Barat Sintang
*      Suku Sekujam                          : Kalimantan Barat Sintang
*      Suku Sekubang                        : Kalimantan Barat Sintang
*      Suku Ketungau                        : Kalimantan Barat
*      Suku Desa                                : Kalimantan Barat
*      Suku Kantuk                             : Kalimantan Barat
*      Suku Ot Danum Atau Dohoi    : Kalimantan Tengah Dan Kalimantan Barat
*      Suku Limbai                             : Kalimantan Barat
*      Suku Kebahan                          : Kalimantan Barat
*      Suku Pawan                             : Kalimantan Barat
*      Suku Tebidah                           : Kalimantan Barat
*      Suku Bakumpai                       : Kalimantan Selatan Barito Kuala
*      Orang Barangas                      : Kalimantan Selatan Barito Kuala
*      Suku Bukit                               : Kalimantan Selatan
*      Suku Dayak Hulu Banyu          : Kalimantan Selatan
*      Suku Dayak Balangan             : Kalimantan Selatan
*      Suku Dusun Deyah                  : Kalimantan Selatan Tabalong
*      Suku Ngaju                              : Kalimantan Tengah Kabupaten Kapuas
*      Suku Siang Murung                 : Kalimantan Tengah Murung Raya
*      Suku Bara Dia                         : Kalimantan Tengah Barito Selatan
*      Suku Ot Danum                       : Kalimantan Tengah
*      Suku Lawangan                       : Kalimantan Tengah
*      Suku Dayak Bawo                    : Kalimantan Tengah Barito Selatan
*      Suku Tunjung                           : Kutai Barat, Rumpun Ot Danum
*      Suku Benuaq                           : Kutai Barat, Rumpun Ot Danum
*      Suku Bentian                           : Kutai Barat, Rumpun Ot Danum
*      Suku Bukat                              : Kutai Barat
*      Suku Busang                            : Kutai Barat
*      Suku Ohong                             : Kutai Barat
*      Suku Kayan                              : Kutai Barat, Rumpun Apo Kayan
*      Suku Bahau                             : Kutai Barat, Rumpun Apo Kayan
*      Suku Penihing                          : Kutai Barat, Rumpun Punan
*      Suku Punan                              : Kutai Barat, Rumpun Punan
*      Suku Modang                          : Kutai Timur, Rumpun Punan
*      Suku Basap                              : Bontang-Kutai Timur
*      Suku Ahe                                 : Kabupaten Berau
*      Suku Tagol                               : Malinau, Rumpun Murut
*      Suku Brusu                              : Malinau, Rumpun Murut
*      Suku Kenyah                            : Malinau, Rumpun Apo Kayan
*      Suku Lundayeh                        : Malinau
*      Suku Pasir                                : Kalimantan Timur Kabupaten Pasir
*      Suku Dusun                              : Kalimantan Tengah
*      Suku Maanyan                        : Kalimantan Tengah Barito Timur
Q    Orang Maanyan Benua Lima Maanyan Paju Lima
*       Suku Dompu                                        : NTB Kabupaten Dompu
*       Suku Donggo                                       : Bima
*       Suku Donggala                                    : Sulawesi Tengah
*       Suku Dondo                                         : Sulawesi Tengah Kabupaten Toli-Toli
*       Suku Duri Terletak                              : Bagian Utara Kabupaten Enrekang Berbatasan Dengan Kabupaten Tana Toraja, Meliputi Tiga Kecamatan Induk Anggeraja, Baraka, Dan Alla Di Sulawesi Selatan
 E
*       Suku Eropa-Indonesia (Orang Indo Atau Peranakan Eropa-Indonesia)
 F
*       Suku Flores                                          : NTT Flores Timur
 G
*       Suku Gayo                                           : Aceh Gayo Lues Aceh Tengah Bener Meriah
*       Suku Gorontalo                                 : Gorontalo Kota Gorontalo
*       Suku Gumai                                         : Sumatera Selatan Lahat
 I
*       Suku India-Indonesia
 J
*       Suku Banten                                        : Banten
*       Suku Cirebon                                       : Jawa Barat Kota Cirebon
*       Suku Jawa                                          : Jawa Tengah, Jawa Timur, DI Yogyakarta
*      Suku Tengger                          : Jawa Timur
*      Suku Osing                              : Jawa Timur Banyuwangi
*      Suku Samin                              : Jawa Tengah Purwodadi
*       Suku Jambi                                          : Jambi Kota Jambi
 K
*       Suku Kei                                               : Maluku Tenggara Kab. Maluku Tenggara & Kota Tual
*       Suku Kaili                                             : Sulawesi Tengah Kota Palu
*       Suku Kaur                                            : Bengkulu Kabupaten Kaur
*       Suku Kayu Agung                                 : Sumatera Selatan
*       Suku Kerinci                                        : Jambi Kabupaten Kerinci
*       Suku Komering                                    : Sumatera Selatan Kab. Ogan Komering Ilir, Baturaja
*       Suku Konjo Pegunungan                      : Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan
*       Suku Konjo Pesisir                               : Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan
*       Suku Kubu                                            : Jambi Dan Sumatera Selatan
*       Suku Kulawi                                         : Sulawesi Tengah
*       Suku Kutai                                           : Kalimantan Timur Kutai Kartanegara
*       Suku Kluet                                           : Aceh Selatan
*       Suku Krui                                             : Lampung
 L
*       Suku Laut                                             : Kepulauan Riau
*       Suku Lampung                                   : Lampung
*       Suku Lematang                                   : Sumatera Selatan
*       Suku Lembak                                       : Kabupaten Rejang Lebong, Bengkulu
*       Suku Lintang                                        : Sumatera Selatan
*       Suku Lom                                             : Bangka Belitung
*       Suku Lore                                            : Sulawesi Tengah
*       Suku Lubu                                            : Perbatasan Antara Provinsi Sumatera Utara & Provinsi Sumatera Barat
 M
*       Suku Madura                                       : Jawa Timur
*       Suku Makassar                                    : Sulawesi Selatan Kabupaten Gowa, Kabupaten Takalar, Kabupaten Jeneponto, Kabupaten Bantaeng, Kabupaten Bulukumba (Sebagian), Kabupaten Sinjai (Bagian Perbatasan Kab Gowa)Kabupaten Maros (Sebagian) Kabupaten Pangkep (Sebagian)Kota Makassar
*       Suku Mamasa (Toraja Barat)             : Sulawesi Barat Kabupaten Mamasa
*       Suku Mandar                                       : Sulawesi Barat Polewali Mandar
*       Suku Melayu
*      Suku Melayu Riau                   : Riau
*      Suku Melayu Tamiang            : Aceh, Aceh Tamiang
*       Suku Mentawai                                   : Sumatera Barat Kabupaten Kepulauan Mentawai
*       Suku Minahasa Di Sulawesi Utara Kabupaten Minahasa Terdiri 9 Subetnik :
*      Suku Babontehu
*      Suku Bantik
*      Suku Pasan Ratahan
*      Suku Ponosakan
*      Suku Tonsea
*      Suku Tontemboan
*      Suku Toulour
*      Suku Tonsawang
*      Suku Tombulu
*       Suku Minangkabau                             : Sumatera Barat
*       Suku Mori                                            : Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah
*       Suku Muko-Muko                                : Bengkulu Kabupaten Mukomuko
*       Suku Muna                                          : Sulawesi Tenggara Kabupaten Muna
*       Suku Muyu                                          : Kabupaten Boven Digoel, Papua
*       Suku Mekongga                                  : Sulawesi Tenggara Kab. Kolaka & Kab. Kolaka Utara
 N
*       Suku Nias                                             : Sumatera Utara Kabupaten Nias, Nias Selatan
 O
*       Suku Osing                                          : Banyuwangi Jawa Timur
*       Suku Ogan                                           : Sumatera Selatan
*       Suku Ocu                                             : Kabupaten Kampar, Riau
 P
*       Suku Padoe                                          : Sulawesi Tengah
*       Suku Papua/Irian
*      Suku Asmat                             : Kabupaten Asmat
*      Suku Biak                                 : Kabupaten Biak Numfor
*      Suku Dani                                : Lembah Baliem, Papua
*      Suku Ekagi                               : Daerah Paniai, Abepura, Papua
*      Suku Amungme                       : Mimika
*      Suku Bauzi                               : Mamberamo Hilir, Papua Utara
*      Suku Arfak                               : Manokwari
*      Suku Kamoro                           : Mimika
*       Suku Palembang                                 : Sumatera Selatan Kota Palembang
*       Suku Pamona                                      : Sulawesi Tengah Kabupaten Poso
*       Suku Pasemah                                     : Sumatera Selatan
*       Suku Pesisi                                           : Sumatera Utara Tapanuli Tengah
*       Suku Pasir                                            : Kalimantan Timur Kabupaten Pasir
 R
*       Suku Rawa                                           : Rokan Hilir, Riau
*       Suku Rejang                                        : Bengkulu Kab. Kepahiang, Kab. Lebong & Kab. Rejang Lebong
*       Suku Rote                                            : NTT Kabupaten Rote Ndao
*       Suku Rongga                                       : NTT Kabupaten Manggarai Timur
 S
*       Suku Saluan                                         : Sulawesi Tengah
*       Suku Sambas (Melayu Sambas)          : Kalimantan Barat Kabupaten Sambas
*       Suku Sangir                                         : Sulawesi Utara Kepulauan Sangihe
*       Suku Sasak                                           : NTB, Lombok
*       Suku Sekak Bangka
*       Suku Sekayu                                        : Sumatera Selatan
*       Suku Semendo                         : Bengkulu, Sumatera Selatan: Muara Enim
*       Suku Serawai                                       : Bengkulu Kab. Bengkulu Selatan & Kab. Seluma
*       Suku Simeulue                         : Aceh Kabupaten Simeulue
o    Suku Sigulai                             : Aceh Kabupaten Simeulue Bagian Utara
*       Suku Sumbawa                                    : NTB Kabupaten Sumbawa
*       Suku Sumba                                         : NTT Sumba Barat, Sumba Timur
*       Suku Sunda                                          : Jawa Barat
 T
*       Suku Talaud                                         : Sulawesi Utara Kepulauan Talaud
*       Suku Talang Mamak                           : Riau Indragiri Hulu
*       Suku Tamiang                                     : Aceh Kabupaten Aceh Tamiang
*       Suku Tengger                                      : Jawa Timur Kab. Pasuruan & Probolinggo Lereng G. Bromo
*       Suku Ternate                                       : Maluku Utara Kota Ternate
*       Suku Tidore                                         : Maluku Utara Kota Tidore
*       Suku Timor                                          : NTT, Kota Kupang
*      Orang Cina Parit                     : Pelaihari, Tanah Laut, Kalsel
*      Orang Cina Benteng               : Tangerang, Provinsi Banten
*       Suku Tojo                                             : Sulawesi Tengah Kabupaten Tojo Una-Una
*       Suku Toraja Di Sulawesi Selatan: Tana Toraja
*       Suku Tolaki Di Sulawesi Tenggara: Kendari
*       Suku Toli Toli Di Sulawesi Tengah: Kabupaten Toli-Toli
*       Suku Tomini Di Sulawesi Tengah: Kabupaten Parigi Moutong
 U
*       Suku Una-Una Di Sulawesi Tengah: Kabupaten Tojo Una-Una
*       Suku Ulu Di Sumatera Utara: Mandailing Natal
 W
*       Suku Wolio Di Sulawesi Tenggara: Buton







A. Suku Aceh

Suku Aceh adalah nama sebuah suku yang mendiami ujung utara Sumatra. Mereka beragama Islam. Bahasa yang dipertuturkan oleh mereka adalah bahasa Aceh yang masih berkerabat dengan bahasa Mon Khmer (wilayah Champa). Bahasa Aceh merupakan bagian dari bahasa Melayu-Polynesia barat, cabang dari keluarga bahasa Austronesia.
Suku Aceh memiliki sejarah panjang tentang kegemilangan sebuah kerajaan Islam hingga perjuangan atas penaklukan kolonial Hindia Belanda.
Banyak dari budaya Aceh yang menyerap budaya Hindu India, dimana kosakata bahasa Aceh banyak yang berbahasa Sanskerta. Suku Aceh merupakan suku di Indonesia yang pertama memeluk agama Islam dan mendirikan kerajaan Islam. Masyarakat Aceh mayoritas bekerja sebagai petani, pekerja tambang, dan nelayan.

1.   Sejarah

Penduduk Aceh merupakan keturunan berbagai suku, kaum, dan bangsa. Leluhur orang Aceh berasal dari Semenanjung Malaysia, Cham, Cochin, Kamboja.
Di samping itu banyak pula keturunan bangsa asing di tanah Aceh, bangsa Arab dan India dikenal erat hubungannya pasca penyebaran agama Islam di tanah Aceh. Bangsa Arab yang datang ke Aceh banyak yang berasal dari provinsi Hadramaut (Negeri Yaman), dibuktikan dengan marga-marga mereka al-Aydrus, al-Habsyi, al-Attas, al-Kathiri, Badjubier, Sungkar, Bawazier dan lain lain, yang semuanya merupakan marga marga bangsa Arab asal Yaman. Mereka datang sebagai ulama dan berdagang. Saat ini banyak dari mereka yang sudah kawin campur dengan penduduk asli Aceh, dan menghilangkan nama marganya.
Sedangkan bangsa India kebanyakan dari Gujarat dan Tamil. Dapat dibuktikan dengan penampilan wajah bangsa Aceh, serta variasi makanan (kari), dan juga warisan kebudayaan Hindu Tua (nama-nama desa yang diambil dari bahasa Hindi, contoh: Indra Puri). Keturunan India dapat ditemukan tersebar di seluruh Aceh. Karena letak geografis yang berdekatan maka keturunan India cukup dominan di Aceh.
Pedagang pedagang Tiongkok juga pernah memiliki hubungan yang erat dengan bangsa Aceh, dibuktikan dengan kedatangan Laksamana Cheng Ho, yang pernah singgah dan menghadiahi Aceh dengan sebuah lonceng besar, yang sekarang dikenal dengan nama Lonceng Cakra Donya, tersimpan di Banda Aceh. Semenjak saat itu hubungan dagang antara Aceh dan Tiongkok cukup mesra, dan pelaut-pelaut Tiongkok pun menjadikan Aceh sebagai pelabuhan transit utama sebelum melanjutkan pelayarannya ke Eropa.
Selain itu juga banyak keturunan bangsa Persia (Iran/Afghan) dan Turki, mereka pernah datang atas undangan Kerajaan Aceh untuk menjadi ulama, pedagang senjata, pelatih prajurit dan serdadu perang kerajaan Aceh, dan saat ini keturunan keturunan mereka kebanyakan tersebar di wilayah Aceh Besar. Hingga saat ini bangsa Aceh sangat menyukai nama-nama warisan Persia dan Turki. Bahkan sebutan Banda, dalam nama kota Banda Aceh pun adalah warisan bangsa Persia (Bandar arti: pelabuhan).
Di samping itu ada pula keturunan bangsa Portugis, di wilayah Kuala Daya, Lam No (pesisir barat Aceh). Mereka adalah keturunan dari pelaut-pelaut Portugis di bawah pimpinan nakhoda Kapten Pinto, yang berlayar hendak menuju Malaka (Malaysia), dan sempat singgah dan berdagang di wilayah Lam No, dan sebagian besar di antara mereka tetap tinggal dan menetap di Lam No. Sejarah mencatat peristiwa ini terjadi antara tahun 1492-1511, pada saat itu Lam No di bawah kekuasaan kerajaan kecil Lam No, pimpinan Raja Meureuhom Daya. Hingga saat ini masih dapat dilihat keturunan mereka yang masih memiliki profil wajah Eropa yang masih kental.

2.   Tarian

a.    Tari Seudati

Tari Seudati adalah nama tarian yang berasal dari provinsi Aceh. Seudati berasal dari kata Syahadat, yang berarti saksi/bersaksi/pengakuan terhadap Tiada Tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad utusan Allah.
Tarian ini juga termasuk kategori Tribal War Dance atau Tari Perang, yang mana syairnya selalu membangkitkan semangat pemuda Aceh untuk bangkit dan melawan penjajahan. Oleh sebab itu tarian ini sempat dilarang pada zaman penjajahan Belanda, tetapi sekarang tarian ini diperbolehkan kembali dan menjadi Kesenian Nasional Indonesia.







b.    Tari Ratéb Meuseukat

Tari Ratéb Meuseukat merupakan salah satu tarian Aceh yang berasal dari Aceh. Nama Ratéb Meuseukat berasal dari bahasa Arab yaitu ratéb asal kata ratib artinya ibadat dan meuseukat asal kata sakat yang berarti diam.
Diberitakan bahwa tari Ratéb Meuseukat ini diciptakan gerak dan gayanya oleh anak Teungku Abdurrahim alias Habib Seunagan (Nagan Raya), sedangkan syair atau ratéb-nya diciptakan oleh Teungku Chik di Kala, seorang ulama di Seunagan, yang hidup pada abad ke XIX. Isi dan kandungan syairnya terdiri dari sanjungan dan puji-pujian kepada Allah dan sanjungan kepada Nabi, dimainkan oleh sejumlah perempuan dengan pakaian adat Aceh. Tari ini banyak berkembang di Meudang Ara Rumoh Baro di kabupaten Aceh Barat Daya.
Pada mulanya Ratéb Meuseukat dimainkan sesudah selesai mengaji pelajaran agama malam hari, dan juga hal ini tidak terlepas sebagai media dakwah. Permainannya dilakukan dalam posisi duduk dan berdiri. Pada akhirnya juga permainan Ratéb Meuseukat itu dipertunjukkan juga pada upacara agama dan hari-hari besar, upacara perkawinan dan lain-lainnya yang tidak bertentangan dengan agama.
Saat ini, tari ini merupakan tari yang paling terkenal di Indonesia. Hal ini dikarenakan keindahan, kedinamisan dan kecepatan gerakannya. Tari ini sangat sering disalahartikan sebagai tari Saman milik suku Gayo. Padahal antara kedua tari ini terdapat perbedaan yang sangat jelas. Perbedaan utama antara tari Ratéb Meuseukat dengan tari Saman ada 3 yaitu, pertama tari Saman menggunakan bahasa Gayo, sedangkan tari Ratéb Meuseukat menggunakan bahasa Aceh. Kedua, tari Saman dibawakan oleh laki-laki, sedangkan tari Ratéb Meuseukat dibawakan oleh perempuan. Ketiga, tari Saman tidak diiringi oleh alat musik, sedangkan tari Ratéb Meuseukat diiringi oleh alat musik, yaitu rapa’i dan geundrang.
Keterkenalan tarian ini seperti saat ini tidak lepas dari peran salah seorang tokoh yang memperkenalkan tarian ini di pulau Jawa yaitu Marzuki Hasan atau biasa disapa Pak Uki.

c.     Tari Likok Pulo

Tari Likok Pulo adalah tari yang berasal dari Aceh. Tarian ini lahir sekitar tahun 1849, diciptakan oleh seorang ulama tua berasal dari Arab yang hanyut di laut dan terdampar di Pulo Aceh. Tari ini diadakan sesudah menanam padi atau sesudah panen padi, biasanya pertunjukan dilangsungkan pada malam hari bahkan jika tarian dipertandingkan dapat berjalan semalam suntuk sampai pagi. Tarian dimainkan dengan posisi duduk bersimpuh, berbanjar, atau bahu membahu.
Seorang pemain utama yang disebut cèh berada di tengah-tengah pemain. Dua orang penabuh rapa'i berada di belakang atau sisi kiri dan kanan pemain. Sedangkan gerak tari hanya memfungsikan anggota tubuh bagian atas, badan, tangan, dan kepala. Gerakan tari pada prinsipnya ialah gerakan oleh tubuh, keterampilan, keseragaman atau kesetaraan dengan memfungsikan tangan sama-sama ke depan, ke samping kiri atau kanan, ke atas, dan melingkar dari depan ke belakang, dengan tempo mula lambat hingga cepat.

d.    Tari Saman


Tari Saman adalah sebuah tarian suku Gayo yang biasa ditampilkan untuk merayakan peristiwa-peristiwa penting dalam adat. Syair dalam tarian Saman mempergunakan bahasa Arab dan bahasa Gayo. Selain itu biasanya tarian ini juga ditampilkan untuk merayakan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Dalam beberapa literatur menyebutkan tari Saman di Aceh didirikan dan dikembangkan oleh Syekh Saman, seorang ulama yang berasal dari Gayo di Aceh Tenggara.
                                   








                                              

a)     Makna dan Fungsi

Tari saman merupakan salah satu media untuk pencapaian pesan (dakwah). Tarian ini mencerminkan pendidikan, keagamaan, sopan santun, kepahlawanan, kekompakan dan kebersamaan.
Sebelum saman dimulai yaitu sebagai mukaddimah atau pembukaan, tampil seorang tua cerdik pandai atau pemuka adat untuk mewakili masyarakat setempat (keketar) atau nasihat-nasihat yang berguna kepada para pemain dan penonton.
Lagu dan syair pengungkapannya secara bersama dan kontinu, pemainnya terdiri dari pria-pria yang masih muda-muda dengan memakai pakaian adat. Penyajian tarian tersebut dapat juga dipentaskan, dipertandingkan antara group tamu dengan grup sepangkalan (dua grup). Penilaian ditititk beratkan pada kemampuan masing-masing grup dalam mengikuti gerak, tari dan lagu (syair) yang disajikan oleh pihak lawan.

b)    Paduan Suara

Tari Saman biasanya ditampilkan tidak menggunakan iringan alat musik, akan tetapi menggunakan suara dari para penari dan tepuk tangan mereka yang biasanya dikombinasikan dengan memukul dada dan pangkal paha mereka sebagai sinkronisasi dan menghempaskan badan ke berbagai arah. Tarian ini dipandu oleh seorang pemimpin yang lazimnya disebut Syech. Karena keseragaman formasi dan ketepatan waktu adalah suatu keharusan dalam menampilkan tarian ini, maka para penari dituntut untuk memiliki konsentrasi yang tinggi dan latihan yang serius agar dapat tampil dengan sempurna. Tarian ini khususnya ditarikan oleh para pria.
Pada zaman dahulu,tarian ini pertunjukkan dalam acara adat tertentu,diantaranya dalam upacara memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Selain itu, khususnya dalam konteks masa kini, tarian ini dipertunjukkan pula pada acara-acara yang bersifat resmi,seperti kunjungan tamu-tamu Antar Kabupaten dan Negara,atau dalam pembukaan sebuah festival dan acara lainnya.  

c)     Nyanyian

Nyanyian para penari menambah kedinamisan dari tarian saman. Cara menyanyikan lagu-lagu dalam tari saman dibagi dalam 5 macam :
1.      Rengum, yaitu auman yang diawali oleh pengangkat.
2.      Dering, yaitu regnum yang segera diikuti oleh semua penari.
3.      Redet, yaitu lagu singkat dengan suara pendek yang dinyanyikan oleh seorang penari pada bagian tengah tari.
4.      Syek, yaitu lagu yang dinyanyikan oleh seorang penari dengan suara panjang tinggi melengking, biasanya sebagai tanda perubahan gerak
5.      Saur, yaitu lagu yang diulang bersama oleh seluruh penari setelah dinyanyikan oleh penari solo.

d)    Gerakan

Tarian saman menggunakan dua unsur gerak yang menjadi unsur dasar dalam tarian saman: Tepuk tangan dan tepuk dada.Diduga,ketika menyebarkan agama islam,syeikh saman mempelajari tarian melayu kuno,kemudian menghadirkan kembali lewat gerak yang disertai dengan syair-syair dakwah islam demi memudakan dakwahnya.Dalam konteks kekinian,tarian ritual yang bersifat religius ini masih digunakan sebagai media untuk menyampaikan pesan-pesan dakwah melalui pertunjukan-pertunjukan.
Tarian saman termasuk salah satu tarian yang cukup unik,kerena hanya menampilkan gerak tepuk tangan gerakan-gerakan lainnya, seperti gerak guncang,kirep,lingang,surang-saring (semua gerak ini adalah bahasa Gayo)

e)    Penari

Pada umumnya,Tarian saman dimainkan oleh belasan atau puluhan laki-laki, tetapi jumlahnya harus ganjil.Pendapat Lain mengatakan Tarian ini ditarikan kurang lebih dari 10 orang,dengan rincian 8 penari dan 2 orang sebagai pemberi aba-aba sambil bernyanyi.Namun, dalam perkembangan di era modern yang menghendaki bahwa suatu tarian itu akan semakin semarak apabila ditarikan oleh penari dengan jumlah yang lebih banyak. Untuk mengatur berbagai gerakannya ditunjuklah seorang pemimpin yang disebut syeikh. Selain mengatur gerakan para penari,Syeikh juga bertugas menyanyikan syair-syair lagu saman. yaitu ganit.

3.   Bahasa Aceh

Bahasa Aceh adalah bagian dari rumpun bahasa Austronesia. Bahasa ini dituturkan di Aceh, dominan di sebagian besar wilayah pesisir ujung utara Sumatera. Bahasa Aceh memiliki hubungan erat dengan kelompok bahasa Cam di Kamboja dan Vietnam.
Sampai saat ini manuskrip berbahasa Aceh tertua yang dapat ditemukan berasal dari tahun 1069 H (1658/1659 M) yaitu Hikayat Seuma'un.
Sebelum penjajahan Belanda (1873 - 1942), hampir semua literatur berbahasa Aceh berbentuk puisi yang dikenal dengan hikayat. Sedikit sekali yang berbentuk prosa dan salah satunya adalah Kitab Bakeu Meunan yang merupakan terjemahan kitab Qawaa'id al-Islaam.
Setelah kedatangan Belanda barulah muncul karya tulis berbahasa Aceh dalam bentuk prosa yaitu pada tahun 1930-an, seperti Lhee Saboh Nang yang ditulis oleh Aboe Bakar dan De Vries. Setelah itu barulah bermunculan berbagai karya tulis berbentuk prosa namun demikian masih tetap didominasi oleh karya tulis berbentuk hikayat.


4.   Makanan Khas

a.    Masakan

®        Kuah masam keu'eueng
®        Kuah pliek u
®        Kuah beulangong

b.    Kue-kue

®        Karaih
®        Peunajoh tho
®        Meuseukat
®        Wajeb
®        Bada reuteuek
®        Cingkhuy
®        Bu Si Iteka
®         

5.   Tokoh

a)       Badruddin Amiruldin
b)       Cik Di Tiro
c)       Cut Nyak Dhien
d)       Cut Nyak Meutia
e)       Daud Beureu'eh
f)        Hasan Tiro
g)       Ismail al-Asyi
h)       Mohamad Kasim Arifin
i)         P.Ramlee atau Teuku Zakaria Teuku Nyak Puteh
j)         Panglima Polem
k)       Sultan Iskandar Muda
l)         Tan Sri Sanusi Juned
n)       Teuku Nyak Arief
o)       Teuku Umar

B. Suku Asmat

Suku Asmat adalah sebuah suku di Papua. Suku Asmat dikenal dengan hasil ukiran kayunya yang unik. Populasi suku Asmat terbagi dua yaitu mereka yang tinggal di pesisir pantai dan mereka yang tinggal di bagian pedalaman. Kedua populasi ini saling berbeda satu sama lain dalam hal dialek, cara hidup, struktur sosial dan ritual. Populasi pesisir pantai selanjutnya terbagi ke dalam dua bagian yaitu suku Bisman yang berada di antara sungai Sinesty dan sungai Nin serta suku Simai.
Ada banyak pertentangan di antara desa berbeda Asmat. Yang paling mengerikan adalah cara yang dipakai Suku Asmat untuk membunuh musuhnya. Ketika musuh dibunuh, mayatnya dibawa ke kampung, kemudian dipotong dan dibagikan kepada seluruh penduduk untuk dimakan bersama. Mereka menyanyikan lagu kematian dan memenggalkan kepalanya. Otaknya dibungkus daun sago yang dipanggang dan dimakan.
Sekarang biasanya, kira-kira 100 sampai 1000 orang hidup di satu kampung. Setiap kampung punya satu rumah Bujang dan banyak rumah keluarga. Rumah Bujang dipakai untuk upacara adat dan upacara keagamaan. Rumah keluarga dihuni oleh dua sampai tiga keluarga, yang mempunyai kamar mandi dan dapur sendiri. Hari ini, ada kira-kira 70.000 orang Asmat hidup di Indonesia. Mayoritas anak-anak Asmat sedang bersekolah.






C.  Suku Gorontalo

Suku Gorontalo adalah penduduk asli provinsi Gorontalo di bagian utara pulau Sulawesi. Bahasa mereka adalah bahasa Gorontalo.






Gambar Penari Gorontalo










Pesta Khitanan Orang Gorontalo pada masa Hindia Belanda

D.Suku Jawa

Suku Jawa (Jawa ngoko: wong Jowo, krama: tiyang Jawi) merupakan suku bangsa terbesar di Indonesia yang berasal dari Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Yogyakarta. Setidaknya 41,7% penduduk Indonesia merupakan etnis Jawa. Selain di ketiga propinsi tersebut, suku Jawa banyak bermukim di Lampung, Banten, Jakarta, dan Sumatera Utara. Di Jawa Barat mereka banyak ditemukan di Kabupaten Indramayu dan Cirebon. Suku Jawa juga memiliki sub-suku, seperti Osing dan Tengger.
1.   Bahasa
Suku bangsa Jawa sebagian besar menggunakan bahasa Jawa dalam bertutur sehari-hari. Dalam sebuah survei yang diadakan majalah Tempo pada awal dasawarsa 1990-an, kurang lebih hanya 12% orang Jawa yang menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa mereka sehari-hari, sekitar 18% menggunakan bahasa Jawa dan Indonesia secara campur, dan selebihnya hanya menggunakan bahasa Jawa saja.
Bahasa Jawa memiliki aturan perbedaan kosa kata dan intonasi berdasarkan hubungan antara pembicara dan lawan bicara, yang dikenal dengan unggah-ungguh. Aspek kebahasaan ini memiliki pengaruh sosial yang kuat dalam budaya Jawa, dan membuat orang Jawa biasanya sangat sadar akan status sosialnya di masyarakat.

2.   Kepercayaan

Orang Jawa sebagian besar secara nominal menganut agama Islam. Tetapi ada juga yang menganut agama Protestan dan Katolik. Mereka juga terdapat di daerah pedesaan. Penganut agama Buddha dan Hindu juga ditemukan pula di antara masyarakat Jawa. Ada pula agama kepercayaan suku Jawa yang disebut sebagai agama Kejawen. Kepercayaan ini terutama berdasarkan kepercayaan animisme dengan pengaruh Hindu-Buddha yang kuat. Masyarakat Jawa terkenal akan sifat sinkretisme kepercayaannya. Semua budaya luar diserap dan ditafsirkan menurut nilai-nilai Jawa sehingga kepercayaan seseorang kadangkala menjadi kabur.

3.   Profesi

Mayoritas orang Jawa berprofesi sebagai petani, namun di perkotaan mereka mendominasi pegawai negeri sipil, BUMN, anggota DPR/DPRD, pejabat eksekutif, pejabat legislatif, pejabat kementerian dan militer. Orang Jawa adalah etnis paling banyak di dunia artis dan model. Orang Jawa juga banyak yang bekerja di luar negeri, sebagai buruh kasar dan pembantu rumah tangga. Orang Jawa mendominasi tenaga kerja Indonesia di luar negeri terutama di negara Malaysia, Singapura, Filipina, Jepang, Arab Saudi, Kuwait, Qatar, Uni Emirat Arab, Taiwan, AS dan Eropa.

 

4.   Stratifikasi social

Masyarakat Jawa juga terkenal akan pembagian golongan-golongan sosialnya. Pakar antropologi Amerika yang ternama, Clifford Geertz, pada tahun 1960-an membagi masyarakat Jawa menjadi tiga kelompok: kaum santri, abangan dan priyayi. Menurutnya kaum santri adalah penganut agama Islam yang taat, kaum abangan adalah penganut Islam secara nominal atau penganut Kejawen, sedangkan kaum Priyayi adalah kaum bangsawan. Tetapi dewasa ini pendapat Geertz banyak ditentang karena ia mencampur golongan sosial dengan golongan kepercayaan. Kategorisasi sosial ini juga sulit diterapkan dalam menggolongkan orang-orang luar, misalkan orang Indonesia lainnya dan suku bangsa non-pribumi seperti orang keturunan Arab, Tionghoa, dan India.

5.   Seni

Orang Jawa terkenal dengan budaya seninya yang terutama dipengaruhi oleh agama Hindu-Buddha, yaitu pementasan wayang. Repertoar cerita wayang atau lakon sebagian besar berdasarkan wiracarita Ramayana dan Mahabharata. Selain pengaruh India, pengaruh Islam dan Dunia Barat ada pula. Seni batik dan keris merupakan dua bentuk ekspresi masyarakat Jawa. Musik gamelan, yang juga dijumpai di Bali memegang peranan penting dalam kehidupan budaya dan tradisi Jawa.

 

6.   Tokoh-tokoh Jawa

®        Abdurrahman Wahid, Mantan Presiden Republik Indonesia.
®        Ahmad Dahlan, Ulama (Kyai) dan pendiri organisasi Muhammadiyah.
®        Boediono, Wakil Presiden Republik Indonesia.
®        Hasyim Asyari, Pendiri Nahdatul Ulama.
®        HM. Soeharto, Mantan Presiden Republik Indonesia.
®        Julius Darmaatmadja, Uskup Agung Jakarta dan Mantan Ketua KWI (Konferensi Waligereja Indonesia) 2000-2006.
®        Khofifah Indar Parawansa, Politikus dan Mantan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan.
®        Megawati Soekarno Poetri, Mantan presiden republik indonesia dan sekaligus presiden wanita pertama di Indonesia
®        Michelle Branch, Penyanyi internasional berdarah keturunan Jawa.
®        Nurcholish Madjid, Cendekiawan dan budayawan.
®        Paul Salam Soemohardjo, Ketua Parlemen Suriname dan Ketua Partai Pertjaja Luhur di Suriname.
®        Purnomo Yusgiantoro, Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral.
®        RA. Kartini, Pahlawan Nasional.
®        Saifullah Yusuf, Mantan Menteri Negara Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal. Sekarang menjabat Wakil Gubernur Jawa Timur.
®        Soekarno, Proklamator dan mantan Presiden Republik Indonesia.
®        Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden Republik Indonesia.
®        Wage Rudolf Supratman, Pencipta lagu "Indonesia Raya".
®        Wahid Hasjim, Pahlawan nasional Indonesia dan menteri negara dalam kabinet pertama Indonesia


E.  Suku Lampung

Etnis Lampung yang biasa disebut Ulun Lampung [Orang Lampung] secara tradisional geografis adalah suku yang menempati seluruh provinsi Lampung dan sebagian provinsi Sumatera Selatan bagian selatan dan tengah yang menempati daerah Martapura, Muaradua di Komering Ulu, Kayu Agung, Tanjung Raja di Komering Ilir, Merpas di sebelah selatan Bengkulu serta Cikoneng di pantai barat Banten.

1.   Asal usul

Asal-usul Ulun Lampung erat kaitannya dengan istilah Lampung sendiri. Kata Lampung sendiri berasal dari kata "anjak lambung" yang berarti berasal dari ketinggian ini karena para puyang Bangsa Lampung pertama kali bermukim menempati dataran tinggi Sekala Brak di lereng Gunung Pesagi. Sebagaimana I Tsing yang pernah mengunjungi Sekala Brak setelah kunjungannya dari Sriwijaya dan dia menyebut To-Langpohwang bagi penghuni Negeri ini. Dalam bahasa hokkian, dialek yang dipertuturkan oleh I Tsing To-Langpohwang berarti orang atas dan seperti diketahui Pesagi dan dataran tinggi Sekala brak adalah puncak tertinggi ditanah Lampung.
Prof Hilman Hadikusuma di dalam bukunya (Adat Istiadat Lampung:1983) menyatakan bahwa generasi awal Ulun Lampung berasal dari Sekala Brak, di kaki Gunung Pesagi, Lampung Barat. Penduduknya dihuni oleh Buay Tumi yang dipimpin oleh seorang wanita bernama Ratu Sekerummong. Negeri ini menganut kepercayaan dinamisme, yang dipengaruhi ajaran Hindu Bairawa.
Buay Tumi kemudian dapat dipengaruhi empat orang pembawa Islam yang berasal dari Pagaruyung, Sumatera Barat yang datang ke sana. Mereka adalah Umpu Bejalan diWay, Umpu Nyerupa, Umpu Pernong dan Umpu Belunguh. Keempat Umpu inilah yang merupakan cikal bakal Paksi Pak Sekala Brak sebagaimana diungkap naskah kuno Kuntara Raja Niti. Namun dalam versi buku Kuntara Raja Niti, nama puyang itu adalah Inder Gajah, Pak Lang, Sikin, Belunguh, dan Indarwati.


Berdasarkan Kuntara Raja Niti, Prof Hilman Hadikusuma menyusun hipotesis keturunan Ulun Lampung sebagai berikut:
*       Inder Gajah
Gelar                     : Umpu Lapah di Way
Kedudukan           : Puncak Dalom, Balik Bukit
Keturunan             : Orang Abung
*       Pak Lang
Gelar                     : Umpu Pernong
Kedudukan           : Hanibung, Batu Brak
Keturunan             : Orang Pubian
*       Sikin
Gelar                     : Umpu Nyerupa
Kedudukan           : Tampak Siring, Sukau
Keturunan             : Jelma Daya
*       Belunguh
Gelar                     : Umpu Belunguh
Kedudukan           : Kenali, Belalau
Keturunan             : Peminggir
*       Indarwati
Gelar                     : Puteri Bulan
Kedudukan           : Cenggiring, Batu Brak
Keturunan             : Tulang Bawang

2.   Adat-istiadat

Pada dasarnya jurai Ulun Lampung adalah berasal dari Sekala Brak, namun dalam perkembangannya, secara umum masyarakat adat Lampung terbagi dua yaitu masyarakat adat Lampung Saibatin dan masyarakat adat Lampung Pepadun. Masyarakat Adat Saibatin kental dengan nilai aristokrasinya, sedangkan Masyarakat adat Pepadun yang baru berkembang belakangan kemudian setelah seba yang dilakukan oleh orang abung ke banten lebih berkembang dengan nilai nilai demokrasinya yang berbeda dengan nilai nilai Aristokrasi yang masih dipegang teguh oleh Masyarakat Adat Saibatin.

 

a.    Masyarakat adat Lampung Saibatin

Masyarakat Adat Lampung Saibatin mendiami wilayah adat: Labuhan Maringgai, Pugung, Jabung, Way Jepara, Kalianda, Raja Basa, Teluk Betung, Padang Cermin, Cukuh Balak, Way Lima, Talang Padang, Kota Agung, Semaka, Suoh, Sekincau, Batu Brak, Belalau, Liwa, Pesisir Krui, Ranau, Martapura, Muara Dua, Kayu Agung, empat kota ini ada di Propinsi Sumatera Selatan, Cikoneng di Pantai Banten dan bahkan Merpas di Selatan Bengkulu. Masyarakat Adat Saibatin seringkali juga dinamakan Lampung Pesisir karena sebagian besar berdomisili di sepanjang pantai timur, selatan dan barat lampung, masing masing terdiri dari:
*      Paksi Pak Sekala Brak (Lampung Barat)
*      Keratuan Melinting (Lampung Timur)
*      Keratuan Darah Putih (Lampung Selatan)
*      Keratuan Semaka (Tanggamus)
*      Keratuan Komering (Provinsi Sumatera Selatan)
*      Cikoneng Pak Pekon (Provinsi Banten)

b.    Masyarakat adat Lampung Pepadun

Masyarakat beradat Pepadun/Pedalaman terdiri dari:
*     Abung Siwo Mego (Unyai, Unyi, Subing, Uban, Anak Tuha, Kunang, Beliyuk, Selagai, Nyerupa). Masyarakat Abung mendiami tujuh wilayah adat: Kotabumi, Seputih Timur, Sukadana, Labuhan Maringgai, Jabung, Gunung Sugih, dan Terbanggi.
*     Mego Pak Tulangbawang (Puyang Umpu, Puyang Bulan, Puyang Aji, Puyang Tegamoan). Masyarakat Tulangbawang mendiami empat wilayah adat: Menggala, Mesuji, Panaragan, dan Wiralaga.
*     Pubian Telu Suku (Minak Patih Tuha atau Suku Manyarakat, Minak Demang Lanca atau Suku Tambapupus, Minak Handak Hulu atau Suku Bukujadi). Masyarakat Pubian mendiami delapan wilayah adat: Tanjungkarang, Balau, Bukujadi, Tegineneng, Seputih Barat, Padang Ratu, Gedungtataan, dan Pugung.
*     Sungkay-WayKanan Buay Lima (Pemuka, Bahuga, Semenguk, Baradatu, Barasakti, yaitu lima keturunan Raja Tijang Jungur). Masyarakat Sungkay-WayKanan mendiami sembilan wilayah adat: Negeri Besar, Ketapang, Pakuan Ratu, Sungkay, Bunga Mayang, Blambangan Umpu, Baradatu, Bahuga, dan Kasui.



3.   Falsafah Hidup Ulun Lampung

Falsafah Hidup Ulun Lampung termaktub dalam kitab Kuntara Raja Niti, yaitu:

v  Piil-Pusanggiri (malu melakukan pekerjaan hina menurut agama serta memiliki harga diri)
v  Juluk-Adok (mempunyai kepribadian sesuai dengan gelar adat yang disandangnya)
v  Nemui-Nyimah (saling mengunjungi untuk bersilaturahmi serta ramah menerima tamu)
v  Nengah-Nyampur (aktif dalam pergaulan bermasyarakat dan tidak individualistis)
v  Sakai-Sambaian (gotong-royong dan saling membantu dengan anggota masyarakat lainnya)
Sifat-sifat di atas dilambangkan dengan ‘lima kembang penghias sigor’ pada lambang Provinsi Lampung.
Sifat-sifat orang Lampung tersebut juga diungkapkan dalam adi-adi (pantun):
Tandani ulun Lampung, wat piil-pusanggiri
Mulia heno sehitung, wat liom ghega dighi
Juluk-adok gham pegung, nemui-nyimah muaghi
Nengah-nyampugh mak ngungkung, sakai-Sambaian gawi.

4.   Bahasa Lampung

Bahasa Lampung, adalah sebuah bahasa yang dipertuturkan oleh Ulun Lampung di Propinsi Lampung, selatan palembang dan pantai barat Banten.
Bahasa ini termasuk cabang Sundik, dari rumpun bahasa Melayu-Polinesia barat dan dengan ini masih dekat berkerabat dengan bahasa Sunda, bahasa Batak, bahasa Jawa, bahasa Bali, bahasa Melayu dan sebagainya.
Berdasarkan peta bahasa, Bahasa Lampung memiliki dua subdilek. Pertama, dialek A (api) yang dipakai oleh ulun Sekala Brak, Melinting Maringgai, Darah Putih Rajabasa, Balau Telukbetung, Semaka Kota Agung, Pesisir Krui, Ranau, Komering dan Daya (yang beradat Lampung Saibatin), serta Way Kanan, Sungkai, dan Pubian (yang beradat Lampung Pepadun). Kedua, subdialek O (nyo) yang dipakai oleh ulun Abung dan Tulangbawang (yang beradat Lampung Pepadun).
Dr Van Royen mengklasifikasikan Bahasa Lampung dalam Dua Sub Dialek, yaitu Dialek Belalau atau Dialek Api dan Dialek Abung atau Nyow.

5.   Aksara Lampung

Aksara lampung yang disebut dengan Had Lampung adalah bentuk tulisan yang memiliki hubungan dengan aksara Pallawa dari India Selatan. Macam tulisannya fonetik berjenis suku kata yang merupakan huruf hidup seperti dalam Huruf Arab dengan menggunakan tanda tanda fathah di baris atas dan tanda tanda kasrah di baris bawah tapi tidak menggunakan tanda dammah di baris depan melainkan menggunakan tanda di belakang, masing-masing tanda mempunyai nama tersendiri.
Artinya Had Lampung dipengaruhi dua unsur yaitu Aksara Pallawa dan Huruf Arab. Had Lampung memiliki bentuk kekerabatan dengan aksara Rencong, Aksara Rejang Bengkulu dan Aksara Bugis. Had Lampung terdiri dari huruf induk, anak huruf, anak huruf ganda dan gugus konsonan, juga terdapat lambing, angka dan tanda baca. Had Lampung disebut dengan istilah KaGaNga ditulis dan dibaca dari kiri ke kanan dengan Huruf Induk berjumlah 20 buah.
Aksara lampung telah mengalami perkembangan atau perubahan. Sebelumnya Had Lampung kuno jauh lebih kompleks. Sehingga dilakukan penyempurnaan sampai yang dikenal sekarang. Huruf atau Had Lampung yang diajarkan di sekolah sekarang adalah hasil dari penyempurnaan tersebut.

6.   Marga di Lampung

Lampung mengenal marga-marga yang mulanya bersifat geneologis-territorial. Tapi, tahun 1928, pemerintah Belanda menetapkan perubahan marga-marga geneologi-teritorial menjadi marga-marga teritorial-genealogis, dengan penentuan batas-batas daerah masing-masing.
Setiap marga dipimpin oleh seorang kepala marga atas dasar pemilihan oleh dan dari punyimbang-punyimbang yang bersangkutan. Demikian pula, kepala-kepala kampung ditetapkan berdasarkan hasil pemilihan oleh dan dari para punyimbang.
Di seluruh keresidenan Lampung, terdapat marga-marga teritorial sebagai berikut:
No.
Nama Marga
Kecamatan sekarang
Beradat
Berbahasa(Dialek)
1.
Melinting
Labuhan Maringgai
Peminggir Melinting
A (api)
2.
Jabung
Jabung
idem
idem
3.
Sekampung
idem
idem
idem
4.
Ratu
Dataran Ratu
Peminggir Darah Putih
idem
5.
Dataran
idem
idem
idem
6.
Pesisir
Kalianda
idem
idem
7.
Rajabasa
idem
idem
idem
8.
Ketibung
Way Ketibung
idem
idem
9.
Telukbetung
Telukbetung
Peminggir Teluk
idem
10.
Sabu Mananga
Padangcermin
idem
idem
11.
Ratai
idem
idem
idem
12.
Punduh
idem
idem
idem
13.
Pedada
idem
idem
idem
14.
Badak
Cukuhbalak
Peminggir Pemanggilan (Semaka)
idem
15.
Putih Doh
idem
idem
idem
16.
Limau Doh
idem
idem
idem
17.
Kelumbayan
idem
idem
idem
18.
Pertiwi
idem
idem
idem
19.
Limau
Talangpadang
idem
idem
20.
Gunungalip
idem
idem
idem
21.
Putih
Kedondong
idem
idem
22.
Beluguh
Kotaagung
idem
idem
23.
Benawang
idem
idem
idem
24.
Pematang Sawah
idem
idem
idem
25.
Ngarip Semuong
Wonosobo
idem
idem
26.
Buay Nunyai (Abung)
Kotabumi
Pepadun
O (nyou)
27.
Buay Unyi
Gunungsugih
idem
idem
28.
Buay Subing
Terbanggi
idem
idem
29.
Buay Nuban
Sukadana
idem
idem
30.
Buay Beliyuk
Terbanggi
idem
idem
31.
BuayNyerupa
Gunungsugih
idem
idem
32.
Selagai
Abung Barat
idem
idem
33.
Anak Tuha
Padangratu
idem
idem
34.
Sukadana
Sukadana
idem
idem
35.
Subing Labuan
Labuan Maringgai
idem
idem
36.
Unyi Way Seputih
Seputihbanyak
idem
idem
37.
Gedongwani
Sukadana
idem
idem
38.
Buay Bolan Udik
Karta (Tulangbawang Udik)
Pepadun (Megou-pak)
idem
39.
Buay Bolan
Menggala
idem
idem
40.
Buay Tegamoan
Tulangbawang Tengah
idem
idem
41.
Buay Aji
Tulangbawang Tengah
idem
idem
42.
Buay Umpu
Tulangbawang Tengah
idem
idem
43.
Buay Pemuka Bangsa Raja
Negeri Besar
Pepadun
A (api)
44.
Buay Pemuka Pangeran Ilir
Pakuonratu
idem
idem
45.
Buay Pemuka Pangeran Udik
Pakuonratu
idem
idem
46.
Buay Pemuka Pangeran Tuha
Belambangan Umpu
idem
idem
47.
Buay Bahuga
Bahuga (Bumiagung)
idem
idem
48.
Buay Semenguk
Belambangan Umpu
idem
idem
49.
Buay Baradatu
Baradatu
idem
idem
50.
Bungamayang
Negararatu
Pepadun (Sungkai)
idem
51.
Balau
Kedaton
idem
idem
52.
Merak-Batin
Natar
idem
idem
53.
Pugung
Pagelaran
idem
idem
54.
Pubian (Nuat)
Padangratu
idem
idem
55.
Tegineneng
Tegineneng
idem
idem
56.
Way Semah
Gedongtataan
idem
idem
57.
Rebang Pugung
Talangpadang
Semende
Sumatera Selatan
58.
Rebang Kasui
Kasui
idem
idem
59.
Rebang Seputih
Tanjungraya
idem
idem
60.
Way Tube
Bahuga
Ogan
idem
61.
Mesuji
Wiralaga
Pegagan
idem
62.
Buay Belunguh
Belalau
Peminggir (Belalau)
A (api)
63.
Buay Kenyangan
Batubrak
idem
idem
64.
Kembahang
Batubrak
idem
idem
65.
Sukau
Sukau
idem
idem
66.
Balik Bukit Liwa
idem
idem
67.
Suoh
Suoh
idem
idem
68.
Way Sindi
Karya Penggawa
idem
idem
69.
La'ai
Karya Penggawa
idem
idem
70.
Bandar
Karya Penggawa
idem
idem
71.
Pedada
Pesisir Tengah
idem
idem
72.
Ulu Krui
Pesisir Tengah
idem
idem
73.
Pasar Krui
Pesisir Tengah
idem
idem
74.
Way Napal
Pesisir Selatan
idem
idem
75.
Tenumbang
Pesisir Selatan
idem
idem
76.
Ngambur
Bengkunat
idem
idem
77.
Ngaras
Bengkunat
idem
idem
78.
Bengkunat
Bengkunat
idem
idem
79.
Belimbing
Bengkunat
idem
idem
80.
Pugung Penengahan
Pesisir Utara
idem
idem
81.
Pugung Melaya
Lemong
idem
idem
82.
Pugung Tampak-
Pesisir Utara
idem
idem
83.
Pulau Pisang
Pesisir Utara
idem
idem
84.
Way Tenong
Way Tenong
Semendo
Sumatera Selatan
Susunan marga-marga territorial yang berdasarkan keturunan kerabat tersebut, pada masa kekuasaan Jepang sampai masa kemerdekaan pada tahun 1952 dihapus dan dijadikan bentuk pemerintahan negeri. Sejak tahun 1970, nampak susunan negeri sebagai persiapan persiapan pemerintahan daerah tingkat III tidak lagi diaktifkan, sehingga sekarang kecamatan langsung mengurus pekon-pekon/kampung/desa sebagai bawahannya.

7.   Sastra

Sastra Lampung adalah sastra yang menggunakan bahasa Lampung sebagai media kreasi, baik sastra lisan maupun sastra tulis. Sastra Lampung memiliki kedekatan dengan tradisi Melayu yang kuat dengan pepatah-petitih, mantera, pantun, syair, dan cerita rakyat.

 

a.    Sastra lisan

Sastra lisan Lampung menjadi milik kolektif suku Lampung. Ciri utamanya kelisanan, anonim, dan lekat dengan kebiasaan, tradisi, dan adat istiadat dalam kebudayaan masyarakat Lampung. Sastra itu banyak tersebar dalam masyarakat dan merupakan bagian sangat penting dari khazanah budaya etnis Lampung.

1)   Sesikun/Sekiman (Peribahasa)

Sesikun/Sekiman adalah bahasa yang memiliki arti kiasan atau semua bahasa berkias. Fungsinya sebagai alat pemberi nasihat, motivasi, sindiran, celaaan, sanjungan, perbandingan, atau pemanis dalam berbahasa.

2)    Seganing/Teteduhan (Teka-Teki)

Seganing/Teteduhan adalah soal yang dikemukakan secara samar-samar, biasanya untuk permainan atau untuk pengasah pikiran.

3)    Memang (Mantra)

Memang adalah perkataan atau ucapan yang dapat mendatangkan daya gaib: dapat menyembuhkan, dapat mendatangkan celaka, dan sebagainya.

4)    Warahan (Cerita Rakyat)

Warahan adalah suatu cerita yang pada dasarnya disampaikan secara lisan; bisa berbentuk epos, sage, fabel, legenda, mite, atau semata-mata fiksi.

5)    Puisi

Puisi adalah bentuk karya sastra yang mengungkapkan pikiran dan perasaan seseorang secara imajinatif dan disusun dengan mengkonsentrasikan semua kekuatan bahasa dengan pengonsentrasian struktur fisik dan struktur batin. Struktur fisik terdiri atas diksi, pengimajian, kata konkret, majas, versifikasi (rima, ritma, dan metrum), dan tipografi puisi. Struktur batin terdiri atas tema, nada, perasaan, dan amanat. Kedua struktur itu terjalin dan terkombinasi secara utuh yang membentuk dan memungkinkan sebuah puisi memantulkan makna, keindahan, dan imajinasi bagi penikmatnya (A. Effendi Sanusi, 1996).
Berdasarkan fungsinya, ada lima macam puisi Lampung:

a)     Paradinei/Paghadini

Paradinei/paghadini adalah puisi Lampung yang biasa digunakan dalam upacara penyambutan tamu pada saat berlangsungnya pesta pernikahan secara adat. Paradinei/paghadini diucapkan jurubicara masing-masing pihak, baik pihak yang datang maupun yang didatangi. Secara umum, isi paradinei/paghadini berupa tanya jawab tentang maksud atau tujuan kedatangan (A. Effendi Sanusi).

b)     Pepaccur/Pepaccogh/Wawancan

Pepaccur/Pepaccogh/Wawancan adalah salah satu jenis sastra lisan Lampung yang berbentuk puisi, yang lazim digunakan untuk menyampaikan pesan atau nasihat dalam upacara pemberian gelar adat (adek/adok)
Sudah menjadi adat masyarakat Lampung bahwa pada saat bujang atau gadis meninggalkan masa remajanya, pasangan pengantin itu diberi adek/adok sebagai penghormatan dan tanda bahwa mereka sudah berumah tangga. Pemberian adek/adok dilakukan dalam upacara adat yang dikenal dengan istilah ngamai adek/ngamai adok (jika dilakukan di tempat mempelai wanita), nandekken adek dan inei adek/nandokko adok ghik ini adok (jika dilakukan di tempat mempelai pria), dan butetah/kebaghan adok/nguwaghkon adok (di lingkungan Lampung Sebatin).

c)      Pattun/Segata/Adi-Adi

Pantun/Segata/Adi-Adi adalah salah satu jenis puisi Lampung yang di kalangan etnik Lampung lazim digunakan dalam acara-acara yang sifatnya untuk bersukaria, misalnya pengisi acara muda-mudi nyambai, miyah damagh, kedayek.

d)      Bebandung

Bebandung adalah puisi Lampung yang berisi petuah-petuah atau ajaran yang berkenaan dengan agama Islam.

e)      Ringget/Pisaan

Ringget/pisaan/dadi/highing-highing/wayak/ngehahaddo/hahiwang adalah puisi tradisi Lampung yang lazim digunakan sebagai pengantar acara adat, pelengkap acara pelepasan pengantin wanita ke tempat pengantin pria, pelengkap acara tarian adat (cangget), pelengkap acara muda-mudi (nyambai, miyah damagh, atau kedayek), senandung saat meninabobokan anak, dan pengisi waktu bersantai.

b.    Sastra modern Lampung

Sebagaimana Melayu di Sumatra pada umumnya, Suku Lampung sangat kental dengan tradisi kelisanan. Pantun, syair, mantra, dan berbagai jenis sastra berkembang tidak dalam bentuk keberaksaraan, sehingga wajar jika memiliki pola-pola sastra lama yang serupa sebagai ciri dari kelisanan itu.
Tidak seperti sastra Jawa, Sunda, dan Bali yang sudah lama memiliki sastra modern, sastra modern berbahasa Lampung baru bisa ditandai dengan kehadiran kumpulan sajak dwibahasa Lampung Indonesia karya Udo Z. Karzi, Momentum (2002). 25 puisi yang terdapat dalam Momentum tidak lagi patuh pada konvensi lama dalam tradisi perpuisian berbahasa Lampung, baik struktur maupun dalam tema. Dengan kata lain, Udo melakukan pembaruan dalam perpuisian Lampung sehingga ada yang menyebutnya "Bapak Puisi Modern Lampung".

8.   Tokoh Tokoh Suku Lampung

Negarawan dan Politisi:
*       Aburizal Bakrie
*       Ryamizard Ryacudu
*       Bagir Manan
*       Tursandi Alwi
Praktisi dan Profesional:
*       Henry Yosodiningrat
*       Andi Arief
Seniman dan Budayawan:
*       Hila Hambala
*       Daman Hori BS
Akademisi dan Tokoh Pendidikan:
*       A. Effendi Sanusi
*       Irfan Anshori
*       Hilman Hadikusuma
Wartawan dan Jurnalis:
*       Sazeli Rais
*       Herman Zuhdi
*       Yasir Denhas
*       Udo Z. Karzi
Pahlawan Pejuang Kemerdekaan:
*       Radin Inten II

F.   Suku Nias

Suku Nias adalah kelompok masyarakat yang hidup di pulau Nias. Dalam bahasa aslinya, orang Nias menamakan diri mereka "Ono Niha" (Ono = anak/keturunan; Niha = manusia) dan pulau Nias sebagai "Tanö Niha" (Tanö = tanah).
Suku Nias adalah masyarakat yang hidup dalam lingkungan adat dan kebudayaan yang masih tinggi. Hukum adat Nias secara umum disebut fondrakö yang mengatur segala segi kehidupan mulai dari kelahiran sampai kematian. Masyarakat Nias kuno hidup dalam budaya megalitik dibuktikan oleh peninggalan sejarah berupa ukiran pada batu-batu besar yang masih ditemukan di wilayah pedalaman pulau ini sampai sekarang.
Kasta : Suku Nias mengenal sistem kasta(12 tingkatan Kasta). Dimana tingkatan kasta yang tertinggi adalah "Balugu". Untuk mencapai tingkatan ini seseorang harus mampu melakukan pesta besar dengan mengundang ribuan orang dan menyembelih ribuan ekor ternak babi selama berhari-hari.

1 comment :

raquell agustien said...

makasih yah atas informasinya, jangan lupa kunjungi blog aku juga.
QUEENXXX92